Perjuangan untuk Nurani: Sastra dan Hak Asasi Manusia

Karlina Supelli

Kalau mendengar tentang hak asasi manusia, kita bayangkan mungkin sebuah dokumen yang sekarang ikut menjadi salah satu persyaratan di dalam hubungan internasional, yaitu Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia. Hak asasi manusia memang mendapat tempatnya yang kuat di dalam piagam Perserikatan Bangsa-Bangsa yang diterima oleh para anggotanya di dalam sidang umum PBB pada tanggal 10 Desember 1948.

Sekalipun demikian, proses pengakuannya berjalan melalui perjuangan politik dan sosial yang sangat panjang dan penuh kepedihan bagi berbagai golongan di dunia yang mengalami perlakuan tidak adil dan tidak manusiawi serta menjatuhkan banyak sekali korban. Keseluruhannya merupakan bagian dari gerakan sistematik untuk mengakhiri berbagai praktek kezaliman yang menyangkal martabat manusia, karena disadari bahwa hormat terhadap manusia dan pengakuan akan keutuhannya menjadi nyata dan kongkret dengan menghormati hak-haknya.

Memahami proses kelahiran paham hak asasi sebagai proses kelahiran kesadaran bersama akibat pengalaman kezaliman, membawa kita kepada pengertian lebih mendasar yang ada di belakang paham hak itu sendiri, yaitu keyakinan mengenai humanisasi hidup. Justru karena itulah sastra sebagai sebuah perjuangan untuk nurani yang mungkin tergamangkan oleh sejarah, menjadi sebuah komunikasi yang menawarkan kemungkinan-kemungkinan baru untuk sebuah kerinduan akan humanisasi hidup itu. Dalam sastra ada paradigma sosial-politik-budaya-moral. Namun karena kerinduannya yang rendah hati, ia mengajak pengasahan imajinasi–yang senantiasa mendahului kehendak–tanpa menggurui. Persoalan-persoalan kemanusiaan tampil secara hipotetis lewat contoh atau perbandingan.

Itu semua menjadi mungkin karena–meminjam istilah Ben Okri, penulis Nigeria yang bermukim di London–manusia adalah homo fabula, mahluk pengisah.

Ketika manusia dipanggil dengan angka di dalam Sehari dalam hidup Ivan Denisovich (1962), Solzhenitsyn bukan sekedar mengisahkan kekejaman di barak tahanan kamp Siberia Utara, tempat para tahanan politik bercampur penjahat semasa pemerintahan Stalin melaksanakan kerja paksa, penganiayaan, dan penguasaan oleh narapidana lainnya. Ia mengisahkan bagaimana manusia, mahluk yang secara ideal diandaikan sebagai mahluk berakal budi yang mengakualisasikan potensinya, menjalani hidup dengan martabat yang direduksi ke pengisian hari ke hari demi semangkuk sup, sepotong roti, dan kadang-kadang sebatang rokok.

Ia mengisahkan tentang regu-regu bernomor yang diadakan supaya para tahanan injak menginjak “Kamu seenaknya saja kerja … aku akan kelaparan karena kamu. Kamu harus kerja…!”, sehingga tercipta sebuah sistem pengawasan lewat saling mengawasi, yang memuncak di pengawasan seorang pemimpin regu. Sesama narapidana.

Ia mengisahkan bagaimana kalau seseorang pernah dihukum, dan dengan begitu kehilangan hak-hak sipilnya, maka tidak ada lagi pekerjaan yang bisa ia peroleh serta tidak lagi ia diizinkan pulang ke rumah.

Ia mengisahkan bagaimana manusia direduksi ke nomor sehingga bahkan kematian tidak lagi bermakna hilangnya nyawa melainkan nomor-nomor dalam regu di barak-barak tahanan (Dan ini bukan lelucon. Ia bisa mengambil nomor kita pada saat ia memandang kita dan memberikannya kepada sipir. Kita akan masuk penjara…kalau kita dapat hukuman sepuluh hari dalam sel…dan bertahan …itu berarti bahwa seumur hidup kita akan rusak…tidak akan keluar dari rumah sakit lagi seumur hidup…orang-orang yang dihukum lima belas hari semuanya mati dan dikubur……”… kau, S-311. Mari kita pergi!” “Kemana?” “Kau tahu sendiri” “Berapa hari” “Sepuluh. Ayo cepat.”

Sistem panoptisme, pengawasan dengan seminimal mungkin pengawas namun berhasil memunculkan kesadaran dalam diri seseorang bahwa ia terus menerus diawasi sekalipun di bawah pengawasan diskontinu, serta pereduksian manusia ke nomor-nomor muncul dengan menyolok di dalam 1984 (1949) George Orwell. Penghilangan pengakuan atas individu dan dengan begitu atas martabat manusia di dalam 1984 berlangsung lewat teror, penyiksaan, penguasaan kebenaran, manipulasi ideologi, dan psikologi … BIG BROTHER IS WATCHING YOU……”Apakah Saudara Tua itu betul ada?”…”Tentu saja ia ada” … “Apakah ia ada seperti saya ada?” …”Anda tidak ada.”

Dapatkah manusia menanggalkan kerinduan dan perjuangannya akan kebebasan, martabat, cinta, dan integritas diri? Dapatkah manusia, oleh semua proses itu, melupakan ke-manusia-annya dan menjadi otomaton-otomaton tak bernurani?

Solzhenitsyn menunjukkan kemenangan kerinduan atas dehumanisasi yang tak kenal ampun tersebut. Ia menyampaikan bagaimana sebuah kebertahanan harapan muncul bersama tokoh Alyoshka yang menolak menerima penderitaan sebagai semata-mata penderitaan, dan memaknakannya dengan melakukan mimesis kreatif yang, mengacu ke–dalam hal ini dapat dilihat sebagai–karya sastra, Injil.

Ini berbeda dengan Orwell, karena untuk Orwell, dunia terasa kian lama kian menekan. Ketika manusia menyerahkan keseluruhan kebebasan dan integritasnya, maka Slavery is Freedom–seperti tulis Fromm untuk membalik Freedom is Slavery yang menjadi slogan pencucian otak di dalam 1984. Manusia merasa bebas justru karena kehilangan kesadarannya atas perbedaan salah dan benar…sebuah suara–atau mungkin hanya ingatan yang mengambil bentuk suara–melagukan…” Under the spreading chestnut tree…I sold you and you sold me..” … dua tetes air mata jatuh di sisi-sisi hidungnya. Tetapi tidak apa-apa, semuanya baik-baik saja, pergulatan itu telah selesai. Ia telah meraih kemenangan atas dirinya. Ia mencintai Saudara Tua … dan masa lampau pun menjadi ingatan semu yang dienyahkan jauh-jauh. Bahkan kehendak baik tidak pernah cukup.

Ingatan. Melupakan adalah mengabaikan, melupakan adalah penolakan untuk mengakui, tulis Elie Wiesel, dalam doa Elhanan (The Forgotten, 1992)… Engkau yang memandang jauh ke masa depan manusia, jangan biarkan aku memutus diriku dari masa lampau … Tuhan kebenaran, ingatlah bahwa tanpa ingatan kebenaran hanya menjadi topeng kebenaran … Ingatlah bahwa hanya ingatanlah yang membawa kembali manusia ke sumber kerinduannya kepada Mu … Ingatlah, Tuhan sejarah, bahwa Engkau menciptakan manusia untuk mengingat … Aku tak berharap untuk melupakan apapun. Tidak yang hidup dan tidak yang mati. Tidak suara-suara dan tidak kebisuan…

Keterbelengguan kepada masa lampau dan kemampuan membebaskan diri tanpa melupakan, menghasilkan penyelesaian yang berbeda terhadap berbagai bentuk pengingkaran terhadap martabat manusia. Karena itu pula, sejarah seringkali resistan terhadap ingatan, namun sastra lahir dari ingatan.

Ingatan yang mengingat di atas harga yang dibayar untuk melupakan. Ingatan yang mampu mengubah korban menjadi pelaku, seperti di dalam Dawn, ketika Elie Wiesel menuliskan pertanyaan tokoh utamanya, Elisha, seorang Yahudi, saat harus menembak mati seorang sandera tak bersalah,”Mengapa aku harus membencimu, John Dawson? Karena umatku tak pernah tahu caranya membenci. Tragedinya sepanjang abad, dapat dijelaskan berdasarkan kealpaan rasa kebencian itu di dalam hidupnya. Akibatnya mereka dibasmi dan dihina.”

Elisha, yang artinya “Tuhan mendengar,” menembak dan namanya diucapkan oleh sang sandera yang mati. Ia tidak mendengar, Elisha dan Tuhan; seperti juga dalam karya Elie Wiesel lainnya, Eliezer, sang tokoh utama yang namanya berarti “Tuhanku adalah pertolonganku,” tak dapat menolong ayahnya yang pada saat ajal memohon seteguk air; sama seperti Tuhan tak dapat menolong mereka.

… “Jangan tersenyum.” Aku ingin berkata kepadanya, “Jangan tersenyum karena aku tak sanggup menembak seseorang yang tersenyum.” Elisha menembaknya juga. Perjumpaan, nama, dan wajah, tidak mengubah kebencian demi kebencian yang ia bangun sendiri dan keyakinan bahwa ia adalah jumlah total hakikat diri korban-korban Holocaust yang wajah tanpa namanya atau nama tanpa wajahnya, senantiasa datang mengisi malam-malam kamar sempitnya.

Namun kebencian tetap bukan merupakan jalan keluar dalam menemukan suara untuk mereka yang tidak lagi dapat bersuara. Inilah yang tampil dalam karya lain Wiesel, The Fifth Son, dan justru karena itu martabat manusia menerima pengakuan nyata. Yaitu ketika korban tidak melahirkan korban baru. Dalam karya ini perjumpaan melahirkan pengampunan, dan mengalahkan kehendak balas dendam yang diyakini akan mengurangi penderitaan keluarganya, jika saja pelaku penganiaya mati di tangan sendiri. Dalam lingkup spekulatif, Wiesel seperti ingin menunjukkan, bahwa orang dapat melakukan apa saja, tetapi begitu ada kesaksian dan pengakuan akan kesalahan, pengampunan menjadi bukan lagi sesuatu yang dipaksakan. Pengampunan muncul sebagai hasil perjumpaan dengan sebuah wajah yang jujur di atas pengakuan. Wiesel sekaligus menunjukkan bahwa pengampunan bukan persoalan spekulatif yang direfleksikan sebagai, “saya bisa atau tidak bisa mengampuni, melainkan persoalan kongret transformasi perasaan korban terhadap pelaku.” Ini juga yang tampil jelas, dalam reaksi kebalikan, lewat apa yang digambarkan Pramoedya Ananta Toer. Arok Dedes (2000) memperlihatkan bagaimana kekerasan dapat membungkam Ken Dedes, namun ingatan akan peristiwa yang dilakukan oleh Tunggul Ametung terhadap orangtua dan dirinya saat ia diculik, tak pernah dapat dihilangkan. Kehadiran Ken Arok yang berniat membunuh Tunggul Ametung seperti menjadi instrumen untuk kelanjutan ingatan yang membelenggu Dedes.

Bagaimanapun, paham pembalasan tak pernah menyelesaikan persoalan hak asasi manusia, bahkan ketika itu tertuang ke dalam penghukuman legal. All punishment is in itself evil, tulis tokoh utilitarianisme Inggris abad ke-18 Jeremy Bentham. Penghukuman memang dapat merupakan kejahatan sendiri: intimidasi dan penganiayaan perlahan-lahan; juga ketika dimaksudkan sebagai bagian dari sistem peradilan tetapi muncul sebagai ketidakadilan sebagaimana digambarkan oleh Dostoevsky di dalam The House of the Dead (1912) … Malam yang sama, sebelum barak ditutup, ketika sudah gelap, aku berjalan menyusuri pagar kayu runcing. Sebuah perasaan sedih yang berat membebani jiwaku … Sebuah pemikiran tak pernah membiarkanku tenang–sebuah pertanyaan tak terpecahkan … Seringkali kejahatan yang satu tidak bisa diperbandingkan dengan yang lainnya. Dua pembunuh membunuh dengan alasan yang begitu berbeda … mereka menerima hukuman yang sama … seorang gelandangan, kelaparan hingga hampir separuh mati, dikejar oleh sekumpulan polisi, mempertahankan kebebasan, hidupnya. Ia disamakan dengan penjahat yang membunuh anak-anak semata-mata untuk menghibur diri, kesenangan merasakan darah hangat mengalir di tangannya … Mereka semua dikirim ke kamp kerja paksa; sekalipun lama hukuman mungkin berbeda namun tidaklah terlalu banyak, sementara ada beribu-ribu jenis kejahatan … tetapi mengapa memikirkan pertanyaan yang tidak ada penyelesaiannya? Genderang berbunyi, marilah kita kembali ke barak.

*****

Paparan di atas mengajak kita melihat proses pembukaan ruang-ruang kesadaran mengenai pergulatan manusia atas martabatnya melalui sastra. Sastra yang kebanyakan berupa narasi menjadi jembatan antara apa yang disampaikan secara teoritis dan praktek. Sastra dapat menjadi jembatan karena di dalam sastra ada struktur tindakan yang lahir dari pengalaman kehidupan manusia sehari-hari. Sebaliknya, sastra menjadi dorongan untuk bertindak, bukan dengan pemaksaan atau bujukan, tetapi justru dengan kesabarannya yang dahsyat. Paradigma moral yang dibawa tidak menggurui, karena itulah pula, sastra selalu berhasil menghuni lubuk jiwa manusia.

Kesabaran yang mengalir dalam kata-kata, yang mampu memanusiawikan pengalaman manusia paling menggentarkan sekalipun. atau bahkan membawa pengalaman itu ke wilayah kanak-kanak. Bahkan ketika kisah-kisahnya demikian pedih, tetaplah ia indah. Ia indah karena menyampaikan kepada kita bahwa semua nasib bisa saja menjadi nasib kita.

Sastra menyelubungi hidup kita dengan keajaiban, yang baru akan kita lihat lama sesudah kita berhubungan dengannya. Ia menunggu dengan setia dan diam-diam di dalam benak, berkumpul, mempengaruhi mimpi-mimpi kita, merasuk perlahan-lahan ke dalam jiwa, ia menjadi tenun hening jiwa, sampai akhirnya ia memulai hidupnya di dalam kita. Pada saat itulah, tulis Ben Okri di dalam buku indahnya A Way of Being Free, sastra menjadi subversif. Sastra subversif karena mengingatkan kita akan kerentanan sebagai manusia, yang setiap saat bisa jatuh. Sementara demokrasi-nya menakutkan, karena sastra merupakan temuan paling bebas dari diri manusia yang terdalam.

Seketika masuk ke dalam benak secara diam-diam, karya-karya sastra bukanlah lagi hanya kata-kata. Kita tidak pernah bisa mengontrol efek yang mungkin ditimbulkan oleh karya-karya sastra terhadap dunia. Sastrawan menulis sebuah buku, namun itu menjadi ribuan buku berbeda di benak pembaca yang berbeda-beda, yang menafsirkan secara berbeda-beda itu.

Maka, jika ingin mengetahui apa yang berlangsung di sebuah zaman, cari tahulah tentang apa yang terjadi dengan para penulisnya. Para penulis, the town-criers, lanjut Ben Okri, adalah barometer zaman. Tirani kekuasaan dapat merekayasa, dan masyarakat dapat bungkam dalam ketakutan, kepasrahan, demi anak-anak dan demi periuk nasi. Masyarakat dapat terus hidup dalam kemampuan luar biasa untuk menunggu sampai penyakit waktu datang menggerogoti dirinya sendiri, dan zaman lebih baik tiba kembali. Namun para sastrawan memberontak terhadap penantian, dan berkisah tentang buruh anak-anak yang kehilangan hak mereka sebagai anak, berkisah tentang ketidakadilan yang mengalir di jalan-jalan kumuh di antara rumah penduduk, tentang wajah dan nama yang lenyap tanpa alasan, tentang kesetiaan kepada kemanusiaan; tentang kehidupan itu sendiri.

Pemimpin yang cerdas mengerti kekuatan sebuah kisah. Mereka paham bahwa kisah dapat mengubah zaman, dapat membalikkan sebuah era. Tidak heran bahwa ada begitu banyak karya sastra yang mengalami larangan peredaran oleh pemerintah yang otoriter. Tetapi justru karena itu, pula kita mengerti mengapa sastra menjadi sangat penting dan harus dengan sangat serius dijadikan bagian dari kurikulum pengajaran di sekolah-sekolah.

(April 2000, bahan untuk diskusi Sastra dan HAM di Fakultas Sastra Universitas Indonesia)

Satu pemikiran pada “Perjuangan untuk Nurani: Sastra dan Hak Asasi Manusia

  1. Ping balik: DEFINING WOMAN AND THEIR CHALLENGES IN ISLAMIC AWAKENING MOVEMENTS | hidrosita

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s